Menu
Info Sekolah
Minggu, 26 Mei 2024
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia

Tasbih Sultan Agung

Terbit : Selasa, 5 Maret 2024 - Kategori : Blog

Tasbih Sultan Agung: Simbol Kekuasaan dan Kesalehan

Tasbih Sultan Agung merupakan salah satu benda bersejarah yang sangat berharga di Indonesia. Tasbih ini menjadi simbol kekuasaan dan kesalehan Sultan Agung Hanyakrakusuma, raja Mataram Islam pada abad ke-17.

Sejarah dan Pembuatan

Tasbih Sultan Agung diperkirakan dibuat pada tahun 1630-an, bertepatan dengan masa pemerintahan Sultan Agung. Tasbih ini terbuat dari kayu cendana wangi yang langka dan berkualitas tinggi. Kayu cendana tersebut berasal dari pulau Timor, yang saat itu merupakan bagian dari wilayah kekuasaan Mataram.

Proses pembuatan tasbih ini sangat rumit dan memakan waktu. Setiap butir tasbih diukir dengan tangan dengan motif yang sangat detail. Motif ukirannya menggambarkan berbagai simbol keagamaan, seperti bintang dan bulan sabit, serta motif flora dan fauna.

Deskripsi Fisik

Tasbih Sultan Agung terdiri dari 99 butir tasbih yang dirangkai dengan tali sutra berwarna merah. Setiap butir tasbih berdiameter sekitar 1,5 cm dan memiliki berat sekitar 2 gram. Tasbih ini juga dilengkapi dengan sebuah kepala tasbih yang terbuat dari emas murni.

Kepala tasbih berbentuk bulat dengan ukiran yang sangat halus. Pada bagian atas kepala tasbih terdapat ukiran kaligrafi Arab yang bertuliskan "La ilaha illallah Muhammad Rasulullah" (Tiada Tuhan selain Allah, Muhammad adalah utusan Allah).

Simbol Kekuasaan

Tasbih Sultan Agung merupakan simbol kekuasaan dan kewibawaan raja. Tasbih ini sering dibawa oleh Sultan Agung dalam berbagai acara resmi, seperti pertemuan dengan para pejabat kerajaan atau saat memimpin pasukan perang. Tasbih ini juga menjadi tanda bahwa Sultan Agung adalah seorang pemimpin yang taat beragama.

Simbol Kesalehan

Selain sebagai simbol kekuasaan, tasbih Sultan Agung juga merupakan simbol kesalehan. Tasbih ini digunakan oleh Sultan Agung untuk berzikir dan berdoa kepada Allah SWT. Zikir dan doa merupakan bagian penting dari kehidupan spiritual Sultan Agung.

Penemuan dan Pelestarian

Tasbih Sultan Agung ditemukan kembali pada tahun 1925 di sebuah desa di Jawa Tengah. Tasbih ini kemudian disimpan di Museum Sonobudoyo di Yogyakarta. Tasbih ini menjadi salah satu koleksi berharga museum dan menjadi objek penelitian bagi para ahli sejarah dan budaya.

Kesimpulan

Tasbih Sultan Agung adalah benda bersejarah yang sangat berharga bagi Indonesia. Tasbih ini merupakan simbol kekuasaan dan kesalehan Sultan Agung Hanyakrakusuma. Tasbih ini juga menjadi bukti kehalusan seni ukir dan keterampilan pengrajin pada masa Kerajaan Mataram Islam.

FAQ Unik

  1. Apakah tasbih Sultan Agung pernah digunakan untuk berperang?

    • Tidak ada catatan sejarah yang menyebutkan bahwa tasbih Sultan Agung pernah digunakan untuk berperang.
  2. Apakah tasbih Sultan Agung mengandung kekuatan gaib?

    • Tidak ada bukti ilmiah yang mendukung klaim bahwa tasbih Sultan Agung mengandung kekuatan gaib.
  3. Apakah tasbih Sultan Agung pernah hilang?

    • Tasbih Sultan Agung pernah hilang pada tahun 1812 saat terjadi Perang Jawa. Namun, tasbih ini ditemukan kembali pada tahun 1925.
  4. Apakah tasbih Sultan Agung terbuat dari emas?

    • Tidak, tasbih Sultan Agung terbuat dari kayu cendana wangi, bukan emas. Kepala tasbihnya yang terbuat dari emas murni.
  5. Apakah tasbih Sultan Agung pernah ditiru?

    • Ya, ada beberapa replika tasbih Sultan Agung yang dibuat untuk tujuan koleksi atau sebagai suvenir. Namun, replika tersebut tidak memiliki nilai sejarah yang sama dengan tasbih asli.
Artikel ini memiliki

0 Komentar

Tinggalkan Komentar