Menu
Info Sekolah
Minggu, 26 Mei 2024
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia

Cara Memilih Pasangan Hidup Menurut Primbon Jawa

Terbit : Minggu, 21 April 2024 - Kategori : Blog

Cara Memilih Pasangan Hidup Menurut Primbon Jawa

Dalam budaya Jawa, pemilihan pasangan hidup memegang peranan penting dalam kehidupan seseorang. Masyarakat Jawa meyakini bahwa kecocokan pasangan dapat mempengaruhi kebahagiaan, keharmonisan, dan kesejahteraan dalam rumah tangga. Salah satu pedoman yang digunakan untuk memilih pasangan hidup adalah Primbon Jawa.

Primbon Jawa merupakan kitab kuno yang berisi berbagai pengetahuan dan ajaran tentang kehidupan, termasuk tentang perjodohan. Kitab ini memuat berbagai perhitungan dan aturan yang dipercaya dapat membantu seseorang menemukan pasangan yang tepat.

Weton

Salah satu aspek terpenting dalam memilih pasangan hidup menurut Primbon Jawa adalah weton. Weton adalah hari kelahiran seseorang yang dihitung berdasarkan kalender Jawa. Weton terdiri dari dua unsur, yaitu hari dan pasaran.

Setiap hari dan pasaran memiliki nilai numerologi tertentu. Nilai-nilai ini kemudian dijumlahkan untuk mendapatkan neptu weton. Neptu weton inilah yang digunakan untuk menentukan kecocokan pasangan.

Kecocokan Weton

Menurut Primbon Jawa, kecocokan weton dapat dibagi menjadi beberapa kategori, yaitu:

  • Sedulur Papat Lima Pancer: Pasangan dengan neptu weton yang sama atau selisih 1, 3, 5, 7, atau 9. Pasangan ini dipercaya memiliki kecocokan yang sangat baik.
  • Pandito Suryo Manggilingan: Pasangan dengan neptu weton yang selisih 2, 6, atau 10. Pasangan ini dipercaya memiliki kecocokan yang cukup baik.
  • Landep: Pasangan dengan neptu weton yang selisih 4 atau 8. Pasangan ini dipercaya memiliki kecocokan yang kurang baik.
  • Pegat: Pasangan dengan neptu weton yang selisih 0. Pasangan ini dipercaya tidak cocok dan sebaiknya dihindari.

Watak dan Karakter

Selain weton, Primbon Jawa juga mempertimbangkan watak dan karakter seseorang dalam memilih pasangan hidup. Setiap weton dipercaya memiliki watak dan karakter yang berbeda-beda.

  • Watak Neptu Genap: Orang dengan neptu weton genap biasanya memiliki watak yang tenang, sabar, dan penyayang.
  • Watak Neptu Ganjil: Orang dengan neptu weton ganjil biasanya memiliki watak yang aktif, tegas, dan ambisius.
  • Watak Weton Tinggi: Orang dengan neptu weton tinggi (di atas 15) biasanya memiliki watak yang kuat, mandiri, dan berwibawa.
  • Watak Weton Rendah: Orang dengan neptu weton rendah (di bawah 15) biasanya memiliki watak yang lemah lembut, penurut, dan mudah dipengaruhi.

Keharmonisan Pasangan

Selain kecocokan weton dan watak, Primbon Jawa juga mempertimbangkan keharmonisan pasangan. Keharmonisan pasangan dapat dilihat dari beberapa aspek, yaitu:

  • Kecocokan Fisik: Pasangan yang memiliki kecocokan fisik biasanya akan merasa lebih nyaman dan saling tertarik secara fisik.
  • Kecocokan Mental: Pasangan yang memiliki kecocokan mental biasanya memiliki pemikiran dan pandangan yang sama, sehingga dapat saling memahami dan mendukung.
  • Kecocokan Emosional: Pasangan yang memiliki kecocokan emosional biasanya dapat saling merasakan dan memenuhi kebutuhan emosional masing-masing.
  • Kecocokan Spiritual: Pasangan yang memiliki kecocokan spiritual biasanya memiliki keyakinan dan nilai-nilai yang sama, sehingga dapat saling mendukung dalam hal spiritual.

Cara Menggunakan Primbon Jawa

Untuk menggunakan Primbon Jawa dalam memilih pasangan hidup, Anda dapat mengikuti langkah-langkah berikut:

  1. Hitung Weton Anda: Hitung weton Anda berdasarkan hari dan pasaran kelahiran Anda.
  2. Cari Pasangan dengan Weton yang Cocok: Cari pasangan yang memiliki weton yang cocok dengan weton Anda, sesuai dengan kategori kecocokan weton yang disebutkan di atas.
  3. Pertimbangkan Watak dan Karakter: Pertimbangkan watak dan karakter Anda dan pasangan Anda. Pastikan Anda memiliki kesamaan atau kecocokan dalam hal watak dan karakter.
  4. Amati Keharmonisan Pasangan: Amati keharmonisan pasangan Anda dalam berbagai aspek, seperti kecocokan fisik, mental, emosional, dan spiritual.
  5. Berdoa dan Bermusyawarah: Setelah mempertimbangkan berbagai faktor di atas, berdoalah dan bermusyawarahlah dengan orang tua, keluarga, atau orang yang Anda percaya untuk mendapatkan bimbingan dan dukungan.

Catatan Penting

Perlu diingat bahwa Primbon Jawa hanyalah sebuah pedoman dan tidak dapat dijadikan sebagai satu-satunya acuan dalam memilih pasangan hidup. Kecocokan dan kebahagiaan dalam sebuah hubungan bergantung pada banyak faktor, termasuk komitmen, komunikasi, dan saling pengertian.

Selain itu, Primbon Jawa juga tidak dapat memprediksi secara pasti masa depan sebuah hubungan. Keharmonisan dan kebahagiaan dalam rumah tangga adalah hasil dari usaha dan kerja keras kedua belah pihak.

Dengan demikian, gunakanlah Primbon Jawa sebagai salah satu pertimbangan dalam memilih pasangan hidup, namun tetap pertimbangkan juga faktor-faktor lain yang penting bagi Anda dan pasangan Anda.

Memilih Pasangan Hidup Menurut Primbon Jawa: Panduan Lengkap

Dalam budaya Jawa, Primbon merupakan kitab kuno yang berisi berbagai petunjuk dan pedoman hidup, termasuk dalam hal memilih pasangan hidup. Primbon Jawa percaya bahwa setiap orang memiliki watak dan takdir yang berbeda, dan kecocokan antara pasangan akan menentukan kebahagiaan dan keharmonisan dalam rumah tangga.

Berikut ini adalah panduan lengkap tentang cara memilih pasangan hidup menurut Primbon Jawa:

1. Weton

Weton adalah perhitungan hari lahir seseorang berdasarkan kalender Jawa. Weton terdiri dari lima unsur, yaitu:

  • Hari: Senin, Selasa, Rabu, Kamis, Jumat, Sabtu, Ahad
  • Pasaran: Legi, Pahing, Pon, Wage, Kliwon

Setiap weton memiliki nilai neptu yang berbeda, dan kecocokan antara pasangan ditentukan oleh penjumlahan neptu weton masing-masing. Pasangan dengan neptu yang selaras dianggap memiliki kecocokan yang baik.

2. Wuku

Wuku adalah siklus 30 hari dalam kalender Jawa. Setiap hari memiliki wuku yang berbeda, dan wuku tersebut dipercaya mempengaruhi watak dan sifat seseorang. Kecocokan antara pasangan juga dapat dilihat dari wuku kelahiran masing-masing.

3. Jodoh

Dalam Primbon Jawa, terdapat istilah "jodoh" yang merujuk pada pasangan yang ditakdirkan untuk bersama. Jodoh dapat dihitung berdasarkan weton dan wuku. Pasangan yang memiliki jodoh yang sama dipercaya akan memiliki hubungan yang langgeng dan bahagia.

4. Watak dan Sifat

Selain perhitungan weton dan wuku, Primbon Jawa juga mempertimbangkan watak dan sifat seseorang dalam memilih pasangan hidup. Watak dan sifat dapat dilihat dari hari lahir, bulan lahir, dan tahun lahir. Pasangan yang memiliki watak dan sifat yang selaras akan lebih mudah untuk saling memahami dan melengkapi.

5. Fisik dan Penampilan

Meskipun tidak menjadi faktor utama, Primbon Jawa juga mempertimbangkan fisik dan penampilan seseorang dalam memilih pasangan hidup. Pasangan yang memiliki fisik dan penampilan yang serasi dipercaya akan lebih harmonis dan serasi.

6. Latar Belakang Keluarga

Primbon Jawa juga menyarankan untuk mempertimbangkan latar belakang keluarga pasangan. Pasangan yang berasal dari keluarga yang baik dan harmonis dipercaya akan lebih mudah untuk membina rumah tangga yang bahagia.

7. Restu Orang Tua

Dalam budaya Jawa, restu orang tua sangat penting dalam memilih pasangan hidup. Pasangan yang mendapatkan restu dari orang tua dipercaya akan memiliki hubungan yang langgeng dan bahagia.

Kesimpulan

Memilih pasangan hidup menurut Primbon Jawa adalah sebuah proses yang kompleks dan komprehensif. Dengan mempertimbangkan berbagai faktor seperti weton, wuku, jodoh, watak, sifat, fisik, latar belakang keluarga, dan restu orang tua, kita dapat meningkatkan peluang untuk menemukan pasangan yang cocok dan serasi. Namun, perlu diingat bahwa Primbon Jawa hanyalah sebuah pedoman, dan keputusan akhir tetap berada di tangan kita.

FAQ Unik

  1. Apakah Primbon Jawa selalu benar dalam menentukan jodoh?

    • Primbon Jawa tidak selalu benar, tetapi dapat memberikan gambaran umum tentang kecocokan antara pasangan.
  2. Apa yang terjadi jika weton saya tidak cocok dengan pasangan saya?

    • Ketidakcocokan weton tidak selalu menjadi masalah, tetapi dapat menunjukkan potensi tantangan dalam hubungan.
  3. Bagaimana cara mengetahui wuku kelahiran saya?

    • Anda dapat menggunakan kalender Jawa atau aplikasi untuk mengetahui wuku kelahiran Anda.
  4. Apakah Primbon Jawa hanya berlaku untuk orang Jawa?

    • Primbon Jawa dapat diterapkan pada siapa saja, terlepas dari suku atau agamanya.
  5. Apakah saya harus mengikuti semua petunjuk Primbon Jawa dalam memilih pasangan hidup?

    • Tidak, Primbon Jawa hanyalah sebuah pedoman. Anda dapat mempertimbangkan faktor lain yang penting bagi Anda dalam membuat keputusan.
Artikel ini memiliki

0 Komentar

Tinggalkan Komentar