Menu
Info Sekolah
Sabtu, 15 Jun 2024
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia

Tradisi Primbon Jawa Dalam Upacara Pernikahan

Terbit : Sabtu, 8 Juni 2024 - Kategori : Blog

Tradisi Primbon Jawa dalam Upacara Pernikahan

Dalam kebudayaan Jawa, upacara pernikahan merupakan sebuah peristiwa sakral yang sarat akan makna dan tradisi. Salah satu tradisi yang masih banyak dianut hingga saat ini adalah penggunaan primbon Jawa sebagai pedoman dalam menentukan berbagai aspek pernikahan, mulai dari pemilihan tanggal hingga prosesi adat.

Pengertian Primbon Jawa

Primbon Jawa adalah sebuah kitab atau buku yang berisi kumpulan pengetahuan dan ramalan yang digunakan sebagai pedoman dalam berbagai aspek kehidupan masyarakat Jawa, termasuk dalam hal pernikahan. Primbon ini didasarkan pada perhitungan astrologi, numerologi, dan ilmu gaib yang diwarisi secara turun-temurun.

Perhitungan Tanggal Pernikahan

Salah satu aspek penting dalam tradisi primbon Jawa adalah perhitungan tanggal pernikahan. Menurut primbon, ada beberapa tanggal yang dianggap baik atau buruk untuk melangsungkan pernikahan. Tanggal yang baik biasanya dipilih berdasarkan perhitungan hari, pasaran, dan wuku.

  • Hari: Ada beberapa hari yang dianggap baik untuk menikah, seperti Senin, Rabu, dan Kamis.
  • Pasaran: Pasaran adalah siklus lima hari dalam kalender Jawa. Beberapa pasaran yang dianggap baik untuk menikah adalah Kliwon, Legi, dan Wage.
  • Wuku: Wuku adalah siklus tujuh hari dalam kalender Jawa. Beberapa wuku yang dianggap baik untuk menikah adalah Sinta, Landep, dan Kulawu.

Proses Adat Pernikahan

Selain perhitungan tanggal, primbon Jawa juga memberikan pedoman tentang prosesi adat pernikahan. Beberapa prosesi adat yang masih dianut hingga saat ini antara lain:

  • Panggih: Prosesi pertemuan pertama antara kedua mempelai setelah akad nikah.
  • Siraman: Prosesi memandikan mempelai dengan air kembang dan doa-doa.
  • Midodareni: Prosesi malam sebelum pernikahan di mana mempelai wanita dihias dan didoakan.
  • Ijab Kabul: Prosesi akad nikah di mana mempelai pria mengucapkan ijab kabul untuk menikahi mempelai wanita.
  • Ngunduh Mantu: Prosesi resepsi pernikahan yang biasanya diadakan setelah akad nikah.

Makna Simbolis

Setiap prosesi adat dalam pernikahan Jawa memiliki makna simbolis yang mendalam. Misalnya, prosesi siraman melambangkan pembersihan diri dan kesiapan untuk memasuki jenjang pernikahan. Sementara itu, prosesi midodareni melambangkan doa dan harapan agar pernikahan berjalan lancar dan bahagia.

Pengaruh Modern

Meskipun tradisi primbon Jawa masih banyak dianut, namun pengaruh modern juga tidak dapat dihindari. Saat ini, banyak pasangan yang memilih untuk menggabungkan tradisi primbon dengan unsur-unsur modern dalam upacara pernikahan mereka. Misalnya, perhitungan tanggal pernikahan masih dilakukan, tetapi prosesi adatnya mungkin disederhanakan atau dimodifikasi.

Kritik dan Kontroversi

Tradisi primbon Jawa dalam upacara pernikahan tidak lepas dari kritik dan kontroversi. Beberapa pihak berpendapat bahwa penggunaan primbon hanya berdasarkan pada kepercayaan dan tidak memiliki dasar ilmiah. Selain itu, penggunaan primbon juga dianggap dapat membatasi kebebasan individu dalam menentukan tanggal dan prosesi pernikahan.

Namun, bagi masyarakat Jawa yang masih memegang teguh tradisi, primbon tetap menjadi pedoman yang penting dalam upacara pernikahan. Mereka percaya bahwa dengan mengikuti tradisi primbon, pernikahan mereka akan berjalan lancar dan dipenuhi berkah.

Kesimpulan

Tradisi primbon Jawa dalam upacara pernikahan merupakan bagian integral dari kebudayaan Jawa. Meskipun pengaruh modern tidak dapat dihindari, namun tradisi ini masih banyak dianut oleh masyarakat Jawa. Perhitungan tanggal pernikahan dan prosesi adat yang didasarkan pada primbon memiliki makna simbolis yang mendalam dan dipercaya dapat membawa kebahagiaan dan berkah bagi pasangan yang menikah.

Tradisi Primbon Jawa dalam Upacara Pernikahan: Panduan Lengkap

Pendahuluan
Pernikahan dalam budaya Jawa merupakan sebuah peristiwa sakral yang sarat akan tradisi dan simbolisme. Salah satu tradisi yang masih dianut hingga saat ini adalah penggunaan Primbon Jawa dalam berbagai aspek upacara pernikahan. Primbon Jawa adalah sebuah kitab kuno yang berisi pedoman hidup masyarakat Jawa, termasuk dalam hal pernikahan.

Perhitungan Weton
Salah satu aspek terpenting dalam Primbon Jawa adalah perhitungan weton, yaitu penentuan hari baik berdasarkan tanggal lahir kedua calon pengantin. Weton dihitung dengan menjumlahkan nilai hari dan nilai pasaran dari tanggal lahir masing-masing. Hasil perhitungan ini akan menentukan kecocokan pasangan dan hari baik untuk melangsungkan pernikahan.

Hari Baik
Menurut Primbon Jawa, terdapat beberapa hari yang dianggap baik untuk melangsungkan pernikahan, antara lain:

  • Selasa Kliwon
  • Rabu Pahing
  • Kamis Legi
  • Jumat Pon
  • Sabtu Wage

Hari-hari tersebut dipercaya membawa keberuntungan dan kebahagiaan bagi pasangan yang menikah.

Pantangan
Selain hari baik, Primbon Jawa juga menyebutkan beberapa pantangan yang harus dihindari dalam upacara pernikahan, seperti:

  • Menikah pada hari pasaran yang sama dengan hari kelahiran kedua calon pengantin.
  • Menikah pada bulan Sura (Muharram).
  • Menikah pada bulan Sapar.
  • Menikah pada bulan Jumadilakhir.

Pantangan-pantangan ini dipercaya dapat membawa kesialan bagi pasangan yang menikah.

Prosesi Upacara
Tradisi Primbon Jawa juga memengaruhi prosesi upacara pernikahan, antara lain:

  • Pasang Tarub: Pemasangan tarub atau gapura di depan rumah mempelai wanita sebagai simbol penyambutan tamu.
  • Siraman: Prosesi memandikan kedua calon pengantin dengan air kembang sebagai simbol pembersihan diri.
  • Midodareni: Acara kumpul keluarga kedua calon pengantin sehari sebelum pernikahan sebagai simbol perpisahan.
  • Ijab Kabul: Prosesi akad nikah yang dilakukan oleh wali nikah mempelai wanita dan wali nikah mempelai pria.
  • Panggih: Prosesi pertemuan kedua calon pengantin setelah ijab kabul sebagai simbol dimulainya kehidupan baru.

Simbolisme
Selain perhitungan weton dan pantangan, Primbon Jawa juga memuat berbagai simbolisme yang digunakan dalam upacara pernikahan, antara lain:

  • Warna: Warna putih melambangkan kesucian, merah melambangkan keberanian, dan kuning melambangkan kemakmuran.
  • Bunga: Bunga melati melambangkan kesucian, bunga mawar melambangkan cinta, dan bunga kenanga melambangkan keharuman.
  • Makanan: Makanan tradisional Jawa seperti nasi tumpeng, ingkung ayam, dan gudeg melambangkan kemakmuran dan kebahagiaan.

Kesimpulan
Tradisi Primbon Jawa dalam upacara pernikahan merupakan warisan budaya yang masih dianut oleh masyarakat Jawa hingga saat ini. Pedoman yang terdapat dalam Primbon Jawa dipercaya dapat membawa keberuntungan dan kebahagiaan bagi pasangan yang menikah. Meskipun demikian, penting untuk diingat bahwa Primbon Jawa hanyalah sebuah panduan, dan keputusan akhir mengenai hari baik dan prosesi upacara pernikahan tetap berada di tangan kedua calon pengantin dan keluarga mereka.

FAQ Unik

  1. Apakah Primbon Jawa hanya digunakan untuk menentukan hari baik pernikahan?
    Tidak, Primbon Jawa juga digunakan untuk menentukan kecocokan pasangan, pantangan dalam pernikahan, dan simbolisme yang digunakan dalam upacara pernikahan.

  2. Apakah semua masyarakat Jawa masih menganut tradisi Primbon Jawa dalam pernikahan?
    Tidak, seiring perkembangan zaman, tidak semua masyarakat Jawa masih menganut tradisi Primbon Jawa dalam pernikahan. Namun, tradisi ini masih banyak dianut di daerah-daerah pedesaan dan oleh keluarga yang masih menjunjung tinggi budaya Jawa.

  3. Apakah Primbon Jawa selalu akurat dalam menentukan hari baik pernikahan?
    Tidak ada jaminan bahwa Primbon Jawa selalu akurat dalam menentukan hari baik pernikahan. Perhitungan weton hanya merupakan sebuah panduan, dan faktor lain seperti kondisi cuaca dan ketersediaan waktu juga perlu dipertimbangkan.

  4. Apakah melanggar pantangan dalam Primbon Jawa akan membawa kesialan?
    Menurut kepercayaan masyarakat Jawa, melanggar pantangan dalam Primbon Jawa dapat membawa kesialan. Namun, hal ini tidak selalu terjadi, dan banyak pasangan yang melanggar pantangan tetap menjalani pernikahan yang bahagia.

  5. Apakah Primbon Jawa hanya digunakan dalam pernikahan adat Jawa?
    Tidak, Primbon Jawa juga dapat digunakan dalam pernikahan dengan adat lain, seperti adat Sunda atau adat Betawi. Namun, penerapannya mungkin berbeda-beda tergantung pada adat yang dianut.

Artikel ini memiliki

0 Komentar

Tinggalkan Komentar