Menu
Info Sekolah
Sabtu, 15 Jun 2024
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia

Wajah Tradisi Rebo Wekasan: Ritual Orang Jawa

Terbit : Minggu, 19 Mei 2024 - Kategori : Blog

Wajah Tradisi Rebo Wekasan: Ritual Orang Jawa yang Masih Lestari

Rebo Wekasan merupakan tradisi turun-temurun masyarakat Jawa yang diperingati pada hari Rabu terakhir di bulan Safar dalam kalender Hijriah. Tradisi ini diyakini sebagai hari yang penuh dengan malapetaka dan musibah, sehingga masyarakat Jawa melakukan berbagai ritual untuk menolak bala dan memohon keselamatan.

Asal-usul Tradisi Rebo Wekasan

Asal-usul tradisi Rebo Wekasan tidak diketahui secara pasti, namun terdapat beberapa versi cerita yang berkembang di masyarakat. Salah satu versi menyebutkan bahwa tradisi ini berawal dari peristiwa tragis yang menimpa Nabi Muhammad SAW pada bulan Safar. Dikisahkan bahwa pada bulan tersebut, Nabi Muhammad SAW beserta pengikutnya mengalami berbagai musibah, seperti sakit, kelaparan, dan kematian.

Versi lain menyebutkan bahwa tradisi Rebo Wekasan berasal dari kepercayaan masyarakat Jawa kuno yang menganggap bulan Safar sebagai bulan yang penuh dengan kesialan. Bulan Safar dipercaya sebagai pintu gerbang bagi makhluk halus untuk masuk ke dunia manusia, sehingga masyarakat melakukan ritual untuk menangkal pengaruh buruk dari makhluk halus tersebut.

Ritual Tradisi Rebo Wekasan

Tradisi Rebo Wekasan dirayakan dengan berbagai ritual, antara lain:

  • Membaca Surat Yasin: Masyarakat Jawa berkumpul di masjid atau musala untuk membaca Surat Yasin sebanyak 41 kali. Pembacaan Surat Yasin dipercaya dapat menolak bala dan melindungi diri dari musibah.
  • Membuat Bubur Suro: Bubur Suro merupakan makanan khas yang dibuat dari beras, santan, dan gula merah. Bubur Suro dibagikan kepada tetangga dan orang yang membutuhkan sebagai bentuk sedekah. Pembagian Bubur Suro dipercaya dapat membawa berkah dan menolak kesialan.
  • Memandikan Pusaka: Pusaka merupakan benda-benda berharga yang diwariskan secara turun-temurun dalam keluarga Jawa. Pada Rebo Wekasan, pusaka dimandikan dengan air kembang untuk membersihkannya dari pengaruh buruk.
  • Menyalakan Obor: Obor dinyalakan di halaman rumah atau di tempat-tempat umum untuk mengusir makhluk halus dan memberikan penerangan pada malam hari.
  • Berdoa dan Berzikir: Masyarakat Jawa berdoa dan berzikir kepada Tuhan Yang Maha Esa untuk memohon keselamatan dan perlindungan dari segala marabahaya.

Makna Tradisi Rebo Wekasan

Tradisi Rebo Wekasan tidak hanya sekadar ritual tolak bala, tetapi juga memiliki makna yang lebih dalam bagi masyarakat Jawa. Tradisi ini mengajarkan tentang pentingnya:

  • Introspeksi Diri: Rebo Wekasan menjadi momen bagi masyarakat Jawa untuk merenungkan kesalahan dan dosa yang telah diperbuat. Mereka memohon ampunan kepada Tuhan dan berusaha memperbaiki diri.
  • Solidaritas Sosial: Ritual Rebo Wekasan mempererat hubungan antarwarga masyarakat. Mereka berkumpul bersama untuk membaca Surat Yasin, berbagi Bubur Suro, dan berdoa bersama.
  • Pelestarian Budaya: Tradisi Rebo Wekasan merupakan bagian dari warisan budaya Jawa yang terus dilestarikan dari generasi ke generasi. Tradisi ini menjadi identitas dan kebanggaan masyarakat Jawa.

Rebo Wekasan di Masa Kini

Meskipun zaman telah berubah, tradisi Rebo Wekasan masih tetap dirayakan oleh masyarakat Jawa. Namun, seiring berjalannya waktu, beberapa ritual mengalami perubahan dan penyesuaian. Misalnya, membaca Surat Yasin kini tidak hanya dilakukan di masjid atau musala, tetapi juga di rumah-rumah. Selain itu, Bubur Suro tidak hanya dibagikan kepada tetangga, tetapi juga dijual di pasar atau warung-warung makan.

Tradisi Rebo Wekasan terus berkembang dan beradaptasi dengan zaman, namun esensi dan makna dari tradisi ini tetap terjaga. Tradisi ini menjadi bukti kekayaan budaya Jawa dan terus diwariskan sebagai bagian dari identitas masyarakat Jawa.

Wajah Tradisi Rebo Wekasan: Ritual Orang Jawa yang Kaya Makna

Rebo Wekasan merupakan tradisi tahunan yang dirayakan oleh masyarakat Jawa pada hari Rabu terakhir di bulan Safar, bulan kedua dalam kalender Hijriyah. Tradisi ini memiliki sejarah panjang dan diyakini sebagai bentuk tolak bala atau penangkal marabahaya.

Asal-usul dan Makna

Asal-usul Rebo Wekasan tidak diketahui secara pasti, namun diperkirakan sudah ada sejak zaman Kerajaan Mataram Islam. Tradisi ini dikaitkan dengan kepercayaan bahwa bulan Safar adalah bulan yang penuh dengan kesialan dan bencana. Oleh karena itu, masyarakat Jawa melakukan berbagai ritual untuk menangkal pengaruh negatif tersebut.

Kata "wekasan" dalam bahasa Jawa berarti "akhir". Rebo Wekasan melambangkan akhir dari bulan Safar yang dianggap sebagai bulan yang penuh cobaan. Ritual-ritual yang dilakukan pada hari ini bertujuan untuk mengakhiri segala kesialan dan memulai bulan baru dengan penuh keberkahan.

Ritual-ritual Rebo Wekasan

Tradisi Rebo Wekasan diwarnai dengan berbagai ritual yang unik dan penuh makna. Beberapa ritual yang umum dilakukan antara lain:

  • Membaca Doa Tolak Bala: Masyarakat berkumpul di masjid atau musala untuk membaca doa-doa khusus yang bertujuan untuk menolak bala atau bencana.
  • Membagikan Makanan: Makanan tradisional seperti bubur merah dan ingkung (ayam utuh yang direbus) dibagikan kepada masyarakat sebagai bentuk sedekah dan tolak bala.
  • Membakar Kembang Api: Kembang api dinyalakan untuk mengusir roh-roh jahat dan menciptakan suasana yang meriah.
  • Menabuh Bedug: Bedug, alat musik pukul tradisional Jawa, ditabuh dengan keras untuk mengusir roh-roh jahat dan memanggil warga untuk berkumpul.
  • Membuat Sesajen: Sesajen atau persembahan berupa makanan dan minuman diletakkan di tempat-tempat tertentu sebagai bentuk penghormatan kepada leluhur dan makhluk halus.

Makna Filosofis

Selain sebagai tolak bala, Rebo Wekasan juga memiliki makna filosofis yang mendalam. Tradisi ini mengajarkan tentang pentingnya:

  • Ketakwaan kepada Tuhan: Ritual-ritual yang dilakukan merupakan bentuk penghambaan dan doa kepada Tuhan agar dijauhkan dari segala marabahaya.
  • Solidaritas Sosial: Tradisi ini mempererat tali persaudaraan antar warga masyarakat melalui kegiatan berbagi makanan dan berkumpul bersama.
  • Penghargaan terhadap Tradisi: Rebo Wekasan melestarikan tradisi dan budaya Jawa yang kaya akan nilai-nilai luhur.
  • Optimisme: Tradisi ini menanamkan sikap optimisme dan harapan bahwa bulan baru akan membawa keberkahan dan kebahagiaan.

Kesimpulan

Rebo Wekasan merupakan tradisi unik dan kaya makna yang masih dirayakan oleh masyarakat Jawa hingga saat ini. Tradisi ini tidak hanya berfungsi sebagai tolak bala, tetapi juga memiliki nilai filosofis yang mengajarkan tentang ketakwaan, solidaritas, penghargaan terhadap tradisi, dan optimisme. Melalui Rebo Wekasan, masyarakat Jawa terus melestarikan warisan budaya mereka yang berharga.

FAQ Unik

  1. Apakah Rebo Wekasan hanya dirayakan oleh orang Jawa Muslim?

    • Tidak, Rebo Wekasan juga dirayakan oleh orang Jawa yang beragama Hindu, Buddha, dan Kristen.
  2. Mengapa bubur merah menjadi makanan khas Rebo Wekasan?

    • Warna merah pada bubur melambangkan keberanian dan kekuatan untuk menolak bala.
  3. Apa makna dari menabuh bedug pada Rebo Wekasan?

    • Menabuh bedug dipercaya dapat mengusir roh-roh jahat dan memanggil warga untuk berkumpul.
  4. Apakah ada larangan tertentu pada Rebo Wekasan?

    • Ada beberapa larangan, seperti tidak boleh keluar rumah pada malam hari dan tidak boleh melakukan kegiatan yang bersifat buruk.
  5. Bagaimana cara masyarakat Jawa modern merayakan Rebo Wekasan?

    • Masyarakat Jawa modern masih merayakan Rebo Wekasan dengan melakukan ritual-ritual tradisional, namun juga mengadaptasi tradisi tersebut dengan perkembangan zaman, seperti membagikan makanan melalui media sosial.
Artikel ini memiliki

0 Komentar

Tinggalkan Komentar