Menu
Info Sekolah
Sabtu, 15 Jun 2024
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia

Tradisi Bakpao Ragunan: Cerita Di Balik Makanan Orang Jawa

Terbit : Minggu, 9 Juni 2024 - Kategori : Blog

Tradisi Bakpao Ragunan: Kisah Kuliner Jawa yang Melekat di Ibu Kota

Di tengah hiruk pikuk Jakarta yang modern, masih terselip tradisi kuliner yang telah mengakar selama puluhan tahun. Bakpao Ragunan, sebuah makanan khas Jawa, telah menjadi bagian tak terpisahkan dari identitas kuliner ibu kota.

Asal-usul Tradisi

Tradisi Bakpao Ragunan berawal pada tahun 1970-an, ketika para pedagang Jawa dari daerah Klaten dan Solo bermigrasi ke Jakarta. Mereka membawa serta resep dan keterampilan membuat bakpao, sebuah jajanan tradisional yang populer di Jawa.

Pada awalnya, bakpao dijual keliling dengan gerobak dorong. Namun, seiring waktu, para pedagang mulai mendirikan kios-kios permanen di sekitar Kebun Binatang Ragunan. Lokasi ini menjadi strategis karena banyaknya pengunjung yang mencari camilan setelah berkeliling kebun binatang.

Keunikan Bakpao Ragunan

Bakpao Ragunan memiliki ciri khas yang membedakannya dari bakpao pada umumnya. Pertama, ukurannya yang jumbo, dengan diameter sekitar 10-12 sentimeter. Kedua, isiannya yang berlimpah, biasanya terdiri dari daging babi cincang, ayam, atau kacang hijau.

Ketiga, teksturnya yang lembut dan empuk. Hal ini disebabkan oleh penggunaan tepung terigu berkualitas tinggi dan proses fermentasi yang tepat. Terakhir, rasanya yang gurih dan sedikit manis, yang berasal dari bumbu-bumbu tradisional Jawa.

Proses Pembuatan

Proses pembuatan Bakpao Ragunan cukup rumit dan membutuhkan keterampilan khusus. Pertama, tepung terigu dicampur dengan ragi, gula, dan air hangat. Adonan kemudian diuleni hingga kalis dan difermentasi selama beberapa jam.

Setelah itu, adonan dibentuk menjadi bulatan-bulatan kecil dan diisi dengan isian yang diinginkan. Bakpao kemudian dikukus selama sekitar 15 menit hingga matang.

Variasi Isian

Meskipun isian daging babi cincang menjadi yang paling populer, Bakpao Ragunan juga tersedia dalam berbagai varian isian lainnya. Beberapa pilihan yang umum antara lain:

  • Ayam cincang
  • Kacang hijau
  • Cokelat
  • Keju
  • Durian

Dampak Sosial dan Ekonomi

Tradisi Bakpao Ragunan telah memberikan dampak sosial dan ekonomi yang signifikan bagi masyarakat sekitar. Pedagang bakpao telah menjadi sumber penghasilan bagi banyak keluarga Jawa di Jakarta.

Selain itu, Bakpao Ragunan telah menjadi daya tarik wisata kuliner yang unik. Pengunjung dari seluruh penjuru Jakarta dan sekitarnya berbondong-bondong ke Ragunan untuk mencicipi jajanan tradisional ini.

Pelestarian Tradisi

Tradisi Bakpao Ragunan menghadapi tantangan seiring dengan perkembangan zaman. Persaingan dari makanan modern dan perubahan gaya hidup masyarakat dapat mengancam kelestariannya.

Namun, upaya pelestarian terus dilakukan oleh pemerintah dan masyarakat. Pada tahun 2017, Bakpao Ragunan ditetapkan sebagai Warisan Budaya Takbenda oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Selain itu, para pedagang bakpao juga aktif mempromosikan produk mereka melalui media sosial dan festival kuliner. Dengan demikian, tradisi kuliner Jawa ini diharapkan dapat terus lestari dan dinikmati oleh generasi mendatang.

Kesimpulan

Tradisi Bakpao Ragunan merupakan bukti kekayaan kuliner Jawa yang telah berakar kuat di Jakarta. Makanan ini tidak hanya sekedar jajanan, tetapi juga memiliki nilai sejarah, sosial, dan ekonomi.

Dengan upaya pelestarian yang berkelanjutan, tradisi Bakpao Ragunan diharapkan dapat terus menjadi bagian dari identitas kuliner ibu kota dan menjadi warisan budaya yang dibanggakan.

Tradisi Bakpao Ragunan: Kisah Kuliner Jawa yang Menggugah Selera

Di tengah hiruk pikuk ibu kota Jakarta, terdapat sebuah kawasan bernama Ragunan yang menyimpan tradisi kuliner unik yang telah mengakar selama bertahun-tahun: bakpao Ragunan. Sajian yang menggugah selera ini telah menjadi bagian tak terpisahkan dari identitas budaya Jawa di Jakarta.

Asal-Usul Bakpao Ragunan

Bakpao Ragunan diperkenalkan oleh para pedagang Jawa yang bermukim di sekitar Kebun Binatang Ragunan pada awal abad ke-20. Saat itu, mereka menjajakan bakpao sebagai camilan ringan bagi pengunjung kebun binatang. Seiring berjalannya waktu, bakpao Ragunan semakin populer dan menjadi makanan khas yang digemari masyarakat Jakarta.

Proses Pembuatan yang Unik

Proses pembuatan bakpao Ragunan berbeda dengan bakpao pada umumnya. Adonan bakpao dibuat dari tepung terigu, ragi, dan air, kemudian dibiarkan mengembang selama beberapa jam. Setelah mengembang, adonan dibentuk menjadi bulatan-bulatan kecil dan diisi dengan berbagai macam isian, seperti daging ayam, babi, atau kacang hijau.

Uniknya, bakpao Ragunan tidak dikukus seperti bakpao pada umumnya. Melainkan, bakpao dimasak dengan cara digoreng dalam minyak panas. Proses penggorengan ini memberikan tekstur yang renyah pada bagian luar bakpao, sementara bagian dalamnya tetap lembut dan mengembang.

Variasi Isian

Bakpao Ragunan memiliki variasi isian yang cukup beragam. Selain isian daging ayam, babi, dan kacang hijau, terdapat juga isian lainnya seperti:

  • Bakpao isi cokelat: Isian manis yang terbuat dari cokelat leleh.
  • Bakpao isi keju: Isian gurih yang terbuat dari keju parut.
  • Bakpao isi durian: Isian yang terbuat dari daging buah durian.
  • Bakpao isi nanas: Isian yang terbuat dari potongan buah nanas.

Tradisi dan Budaya

Bakpao Ragunan tidak hanya sekedar makanan, tetapi juga memiliki nilai tradisi dan budaya bagi masyarakat Jawa di Jakarta. Bakpao seringkali disajikan dalam acara-acara penting, seperti pernikahan, ulang tahun, dan perayaan keagamaan. Sajian ini juga menjadi simbol kehangatan dan kebersamaan dalam keluarga Jawa.

Kesimpulan

Tradisi bakpao Ragunan merupakan bagian tak terpisahkan dari budaya kuliner Jawa di Jakarta. Sajian unik ini telah menggugah selera masyarakat selama bertahun-tahun dan terus menjadi makanan khas yang digemari. Proses pembuatannya yang unik, variasi isiannya yang beragam, serta nilai tradisi yang dikandungnya menjadikan bakpao Ragunan sebagai kuliner yang kaya akan cerita dan cita rasa.

FAQ Unik

  1. Mengapa bakpao Ragunan digoreng, bukan dikukus?

    • Proses penggorengan memberikan tekstur renyah pada bagian luar bakpao, sementara bagian dalamnya tetap lembut dan mengembang.
  2. Apa isian bakpao Ragunan yang paling populer?

    • Isian daging ayam, babi, dan kacang hijau merupakan isian yang paling populer.
  3. Di mana bisa menemukan bakpao Ragunan yang paling enak?

    • Beberapa tempat yang terkenal dengan bakpao Ragunan yang enak adalah Bakpao A Fung, Bakpao Akiong, dan Bakpao Sapi Ragunan.
  4. Apakah bakpao Ragunan hanya dijual di sekitar Kebun Binatang Ragunan?

    • Tidak, bakpao Ragunan kini dapat ditemukan di berbagai tempat di Jakarta, termasuk pusat perbelanjaan dan pasar tradisional.
  5. Apakah bakpao Ragunan halal?

    • Tergantung pada tempat penjualannya. Beberapa penjual menyediakan bakpao Ragunan halal, sementara yang lain tidak.
Artikel ini memiliki

0 Komentar

Tinggalkan Komentar