Menu
Info Sekolah
Minggu, 26 Mei 2024
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia

Peristiwa Malari: Konflik Politik Di Jawa Tengah

Terbit : Senin, 22 Januari 2024 - Kategori : Blog

Peristiwa Malari: Konflik Politik yang Mengguncang Jawa Tengah

Pendahuluan
Peristiwa Malari merupakan salah satu peristiwa penting dalam sejarah politik Indonesia. Terjadi pada tanggal 24 Januari 1974, peristiwa ini menandai puncak ketegangan politik antara pemerintah Orde Baru dengan kelompok mahasiswa dan masyarakat. Konflik berdarah ini berawal dari isu kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) dan berujung pada kerusuhan massal di Semarang, Jawa Tengah.

Latar Belakang
Pada awal tahun 1974, pemerintah Orde Baru di bawah kepemimpinan Presiden Soeharto memutuskan untuk menaikkan harga BBM sebesar 73%. Kebijakan ini memicu protes keras dari masyarakat, terutama mahasiswa dan kelompok buruh. Mereka menilai kenaikan harga BBM akan semakin memberatkan kehidupan rakyat yang sudah terpuruk dalam kemiskinan.

Di Jawa Tengah, protes terhadap kenaikan harga BBM dipelopori oleh mahasiswa Universitas Diponegoro (Undip) Semarang. Mereka membentuk Komite Aksi Mahasiswa (KAM) dan menggelar aksi demonstrasi di depan gedung DPRD Jawa Tengah. Aksi ini kemudian diikuti oleh mahasiswa dari universitas lain di Semarang dan kota-kota sekitarnya.

Konflik Memanas
Protes mahasiswa semakin intens dan meluas. Mereka menuntut pemerintah untuk membatalkan kenaikan harga BBM dan menurunkan harga kebutuhan pokok. Pemerintah merespons dengan mengerahkan aparat keamanan untuk membubarkan aksi demonstrasi. Bentrokan antara mahasiswa dan aparat tak terhindarkan, dan situasi semakin memanas.

Pada tanggal 24 Januari 1974, massa yang terdiri dari mahasiswa, buruh, dan masyarakat umum berkumpul di depan gedung DPRD Jawa Tengah. Mereka bermaksud untuk menduduki gedung tersebut sebagai bentuk protes. Aparat keamanan yang berjaga di lokasi berusaha menghalau massa, namun massa terus mendesak.

Kerusuhan Massal
Dalam situasi yang semakin tidak terkendali, aparat keamanan melepaskan tembakan ke arah massa. Akibatnya, beberapa orang tewas dan terluka. Penembakan ini memicu kemarahan massa, yang kemudian berbalik menyerang aparat keamanan dan membakar gedung DPRD Jawa Tengah.

Kerusuhan massal pun terjadi di seluruh kota Semarang. Massa membakar kendaraan, menjarah toko-toko, dan merusak fasilitas umum. Situasi semakin kacau dan tidak terkendali. Pemerintah akhirnya mengerahkan pasukan militer untuk meredakan kerusuhan.

Dampak dan Konsekuensi
Peristiwa Malari menelan korban jiwa yang cukup banyak. Menurut data resmi, terdapat 11 orang yang tewas dan ratusan lainnya terluka. Selain itu, kerusuhan juga menyebabkan kerugian materi yang sangat besar.

Peristiwa Malari juga berdampak besar pada kehidupan politik di Indonesia. Pemerintah Orde Baru semakin memperketat kontrol terhadap masyarakat dan membatasi kebebasan berpendapat. Sejumlah tokoh oposisi dan aktivis ditangkap dan dipenjarakan.

Kesimpulan
Peristiwa Malari merupakan peristiwa kelam dalam sejarah Indonesia. Konflik politik yang dipicu oleh kenaikan harga BBM berujung pada kerusuhan massal yang menelan banyak korban jiwa. Peristiwa ini menjadi bukti bahwa ketimpangan sosial dan ekonomi yang terjadi pada masa Orde Baru telah memicu ketegangan dan ketidakpuasan di masyarakat.

FAQ Unik

  1. Mengapa peristiwa ini disebut Malari?
    Malari adalah singkatan dari “Malapetaka Lima Belas Januari”, yang merujuk pada tanggal terjadinya peristiwa tersebut.
  2. Siapa saja tokoh yang terlibat dalam peristiwa Malari?
    Tokoh utama yang terlibat dalam peristiwa Malari adalah mahasiswa Universitas Diponegoro Semarang, yang dipimpin oleh aktivis bernama Arif Budiman.
  3. Apa yang menjadi tuntutan utama mahasiswa dalam peristiwa Malari?
    Mahasiswa menuntut pemerintah untuk membatalkan kenaikan harga BBM dan menurunkan harga kebutuhan pokok.
  4. Bagaimana pemerintah merespons peristiwa Malari?
    Pemerintah merespons peristiwa Malari dengan mengerahkan aparat keamanan untuk membubarkan aksi demonstrasi dan menangkap para aktivis yang terlibat.
  5. Apa dampak jangka panjang dari peristiwa Malari?
    Peristiwa Malari memperketat kontrol pemerintah terhadap masyarakat dan membatasi kebebasan berpendapat. Peristiwa ini juga menjadi titik balik dalam sejarah politik Indonesia, yang ditandai dengan semakin menguatnya otoritarianisme Orde Baru.
Artikel ini memiliki

0 Komentar

Tinggalkan Komentar