Menu
Info Sekolah
Minggu, 26 Mei 2024
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia

Majapahit: Warisan Abadi Dari Nusantara

Terbit : Sabtu, 9 Maret 2024 - Kategori : Blog

Majapahit: Warisan Abadi dari Nusantara

Kerajaan Majapahit, yang berdiri dari tahun 1293 hingga 1527, merupakan salah satu kerajaan terbesar dan paling berpengaruh dalam sejarah Nusantara. Warisannya yang kaya dan abadi terus membentuk identitas dan budaya Indonesia hingga saat ini.

Asal-usul dan Kejayaan

Majapahit didirikan oleh Raden Wijaya pada tahun 1293, setelah runtuhnya Kerajaan Singasari. Di bawah kepemimpinan raja-raja seperti Hayam Wuruk dan Gajah Mada, Majapahit mencapai puncak kejayaannya pada abad ke-14. Kerajaan ini menguasai wilayah yang luas, meliputi sebagian besar Nusantara, termasuk Jawa, Sumatra, Kalimantan, dan sebagian Semenanjung Malaya.

Sistem Politik dan Pemerintahan

Majapahit memiliki sistem politik yang kompleks dan terorganisir. Raja adalah kepala negara dan pemegang kekuasaan tertinggi. Kerajaan dibagi menjadi beberapa provinsi yang dipimpin oleh bupati. Majapahit juga menerapkan sistem birokrasi yang efisien, yang membantu mengatur kerajaan yang luas.

Kemajuan Budaya dan Agama

Majapahit menjadi pusat kemajuan budaya dan agama. Kerajaan ini mempromosikan seni, sastra, dan arsitektur. Karya sastra terkenal seperti "Nagarakretagama" dan "Sutasoma" diciptakan selama periode ini. Majapahit juga merupakan pusat agama Hindu-Buddha, dengan banyak candi dan biara yang dibangun.

Ekspansi dan Pengaruh

Di bawah kepemimpinan Gajah Mada, Majapahit melakukan ekspansi militer yang luas. Kerajaan menaklukkan banyak wilayah di Nusantara dan membangun pengaruhnya di Asia Tenggara. Majapahit menjalin hubungan diplomatik dengan kerajaan-kerajaan di Cina, India, dan Timur Tengah.

Kemunduran dan Kejatuhan

Pada akhir abad ke-15, Majapahit mulai mengalami kemunduran. Perang saudara dan perebutan kekuasaan melemahkan kerajaan. Selain itu, munculnya kerajaan-kerajaan Islam di Nusantara, seperti Kesultanan Demak, semakin mengikis kekuasaan Majapahit. Kerajaan akhirnya runtuh pada tahun 1527.

Warisan Abadi

Meskipun Majapahit telah lama runtuh, warisannya terus hidup dalam berbagai aspek kehidupan Indonesia.

  • Bahasa dan Sastra: Bahasa Jawa Kuno, yang digunakan di Majapahit, menjadi dasar bahasa Indonesia modern. Karya sastra Majapahit masih dipelajari dan dihargai hingga saat ini.
  • Arsitektur: Candi-candi dan situs arkeologi Majapahit, seperti Candi Borobudur dan Prambanan, merupakan bukti kehebatan arsitektur kerajaan.
  • Budaya: Tradisi seni, tari, dan musik Majapahit terus dipraktikkan di Indonesia.
  • Identitas Nasional: Majapahit menjadi simbol kebesaran dan persatuan Indonesia. Warisannya menginspirasi rasa bangga nasional dan identitas budaya.

Kesimpulan

Kerajaan Majapahit adalah salah satu peradaban paling penting dalam sejarah Nusantara. Warisannya yang kaya dan abadi terus membentuk budaya, bahasa, dan identitas Indonesia. Dari kemajuan budaya hingga pengaruh politiknya, Majapahit meninggalkan jejak yang tak terhapuskan pada bangsa Indonesia.

FAQ Unik

  1. Apakah Majapahit pernah menaklukkan Tiongkok? Tidak, Majapahit tidak pernah menaklukkan Tiongkok. Namun, kerajaan tersebut menjalin hubungan diplomatik dengan Dinasti Ming.
  2. Siapa tokoh perempuan paling terkenal di Majapahit? Tribhuwana Wijayatunggadewi, putri Hayam Wuruk, adalah salah satu ratu paling terkenal di Majapahit.
  3. Apakah Majapahit memiliki armada laut yang kuat? Ya, Majapahit memiliki armada laut yang kuat yang digunakan untuk ekspansi dan perdagangan.
  4. Apa agama utama yang dianut di Majapahit? Majapahit adalah kerajaan Hindu-Buddha, dengan mayoritas penduduknya menganut agama Hindu.
  5. Di mana ibu kota Majapahit berada? Ibu kota Majapahit terletak di Trowulan, Jawa Timur, yang sekarang menjadi situs arkeologi yang penting.
Artikel ini memiliki

0 Komentar

Tinggalkan Komentar