Menu
Info Sekolah
Minggu, 26 Mei 2024
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia

Kipas Tari Reog Ponorogo

Terbit : Jumat, 1 Maret 2024 - Kategori : Blog

Kipas Tari Reog Ponorogo: Simbol Kegagahan dan Keindahan

Tari Reog Ponorogo merupakan salah satu tarian tradisional Indonesia yang terkenal dengan keunikan dan kemegahannya. Salah satu elemen penting dalam tari ini adalah kipas yang digunakan oleh penari. Kipas ini tidak hanya berfungsi sebagai properti tari, tetapi juga memiliki makna simbolis yang mendalam.

Bentuk dan Bahan Kipas

Kipas Tari Reog Ponorogo memiliki bentuk setengah lingkaran dengan diameter sekitar 1 meter. Kipas ini terbuat dari bahan serat alam, seperti daun lontar atau daun kelapa. Daun-daun tersebut dianyam dengan rapi sehingga membentuk sebuah kipas yang kokoh dan indah.

Hiasan dan Warna

Kipas Tari Reog Ponorogo biasanya dihias dengan berbagai ornamen dan warna. Hiasan tersebut dapat berupa ukiran, lukisan, atau aplikasi kain. Warna yang digunakan pada kipas umumnya cerah dan mencolok, seperti merah, kuning, dan hijau.

Makna Simbolis

Kipas Tari Reog Ponorogo memiliki beberapa makna simbolis yang penting. Pertama, kipas melambangkan kegagahan dan kekuatan. Bentuk setengah lingkarannya menyerupai perisai yang digunakan oleh para prajurit dalam pertempuran. Kedua, kipas melambangkan keindahan dan keanggunan. Gerakan kipas yang lembut dan berirama menciptakan kesan yang memikat dan mempesona.

Fungsi Kipas dalam Tari

Kipas Tari Reog Ponorogo digunakan dalam berbagai gerakan tari. Gerakan-gerakan tersebut antara lain:

  • Ngibing: Gerakan mengayunkan kipas ke atas dan ke bawah dengan ritme yang cepat.
  • Ngelik: Gerakan memutar kipas di depan wajah dengan gerakan yang halus.
  • Ngitik: Gerakan mengetukkan kipas ke lantai dengan irama yang tegas.

Gerakan-gerakan kipas tersebut dipadukan dengan gerakan tubuh yang dinamis dan ekspresif, sehingga menciptakan sebuah tarian yang memukau dan penuh energi.

Pembuatan Kipas

Pembuatan Kipas Tari Reog Ponorogo merupakan sebuah proses yang membutuhkan keterampilan dan ketelitian. Pembuatannya dimulai dengan memilih daun lontar atau daun kelapa yang berkualitas baik. Daun-daun tersebut kemudian dijemur hingga kering dan dianyam dengan teknik khusus. Setelah anyaman selesai, kipas dihias dengan berbagai ornamen dan warna sesuai dengan desain yang diinginkan.

Kesimpulan

Kipas Tari Reog Ponorogo adalah sebuah elemen penting dalam tarian tradisional Indonesia yang penuh dengan makna simbolis. Kipas ini tidak hanya berfungsi sebagai properti tari, tetapi juga mewakili nilai-nilai kegagahan, keindahan, dan keanggunan. Pembuatan kipas yang rumit dan proses pembuatannya yang penuh dengan keterampilan menjadikannya sebuah karya seni yang patut dihargai dan dilestarikan.

FAQ Unik

  1. Apakah kipas Tari Reog Ponorogo hanya digunakan oleh penari laki-laki?
    Tidak, kipas juga digunakan oleh penari perempuan yang berperan sebagai warok.

  2. Berapa berat rata-rata Kipas Tari Reog Ponorogo?
    Sekitar 5-7 kilogram.

  3. Apa bahan selain daun lontar dan daun kelapa yang digunakan untuk membuat kipas?
    Kertas dan kain.

  4. Apakah kipas Tari Reog Ponorogo memiliki ukuran yang sama?
    Tidak, ukuran kipas dapat bervariasi tergantung pada tinggi dan postur penari.

  5. Apakah kipas Tari Reog Ponorogo hanya digunakan dalam tari Reog Ponorogo?
    Tidak, kipas juga digunakan dalam tarian tradisional lainnya, seperti Tari Gambyong dan Tari Jathilan.

Artikel ini memiliki

0 Komentar

Tinggalkan Komentar