Menu
Info Sekolah
Minggu, 26 Mei 2024
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia

Seni Melakukan Ritual Larungan Menurut Primbon Jawa

Terbit : Senin, 22 April 2024 - Kategori : Blog

Seni Melakukan Ritual Larungan Menurut Primbon Jawa

Dalam khazanah budaya Jawa, terdapat sebuah ritual sakral yang disebut Larungan. Ritual ini merupakan bentuk persembahan kepada Tuhan Yang Maha Esa dan para leluhur, serta sebagai ungkapan rasa syukur atas limpahan rezeki dan keselamatan. Larungan juga memiliki makna filosofis yang mendalam, yaitu sebagai simbol pelepasan segala hal negatif dan penyucian diri.

Pelaksanaan ritual Larungan diatur secara rinci dalam Primbon Jawa, sebuah kitab pedoman hidup yang memuat berbagai ajaran tentang kehidupan, kebudayaan, dan spiritualitas masyarakat Jawa. Menurut Primbon Jawa, terdapat beberapa tahapan penting dalam melakukan ritual Larungan, yaitu:

1. Persiapan

Persiapan ritual Larungan dimulai dengan menentukan waktu dan tempat yang tepat. Waktu yang dipilih biasanya pada hari Jumat Kliwon atau Sabtu Legi, yang dianggap sebagai hari baik menurut kalender Jawa. Tempat yang dipilih biasanya di tepi laut, sungai, atau danau, yang merupakan simbol kesucian dan pemurnian.

2. Sesaji

Sesaji merupakan persembahan yang dipersembahkan kepada Tuhan Yang Maha Esa dan para leluhur. Sesaji untuk ritual Larungan biasanya terdiri dari berbagai macam makanan, minuman, dan benda-benda simbolis, seperti:

  • Nasi tumpeng: Simbol kemakmuran dan kesuburan
  • Ingkung ayam: Simbol kekuatan dan keberanian
  • Bubur merah dan bubur putih: Simbol keseimbangan antara kebaikan dan kejahatan
  • Pisang raja: Simbol kesuburan dan kemakmuran
  • Kembang setaman: Simbol keindahan dan keharuman
  • Uang logam: Simbol rezeki dan kekayaan
  • Janur kuning: Simbol kesucian dan perlindungan

3. Doa dan Mantra

Setelah sesaji disiapkan, dilakukan doa dan pembacaan mantra oleh seorang pemuka agama atau sesepuh desa. Doa dan mantra yang dibacakan berisi permohonan kepada Tuhan Yang Maha Esa dan para leluhur agar menerima persembahan dan memberikan keselamatan serta kesejahteraan kepada masyarakat.

4. Larung

Tahap selanjutnya adalah larung, yaitu melarungkan sesaji ke laut, sungai, atau danau. Larung dilakukan dengan cara meletakkan sesaji di atas sebuah perahu atau rakit, kemudian didorong ke tengah perairan. Larung melambangkan pelepasan segala hal negatif, seperti penyakit, kesialan, dan dosa.

5. Penutup

Setelah larung selesai, dilakukan doa penutup dan diakhiri dengan makan bersama. Makan bersama ini merupakan simbol kebersamaan dan persatuan masyarakat.

Makna Filosofis Ritual Larungan

Selain sebagai bentuk persembahan dan ungkapan rasa syukur, ritual Larungan juga memiliki makna filosofis yang mendalam. Berikut beberapa makna filosofis dari ritual Larungan:

  • Pelepasan segala hal negatif: Larung melambangkan pelepasan segala hal negatif yang menghambat kehidupan, seperti penyakit, kesialan, dan dosa. Dengan melarungkan sesaji, diharapkan masyarakat dapat terbebas dari segala hal buruk dan memulai kehidupan yang baru dengan lebih baik.
  • Penyucian diri: Ritual Larungan juga merupakan simbol penyucian diri. Dengan melarungkan sesaji, masyarakat diharapkan dapat membersihkan diri dari segala kotoran dan dosa, sehingga menjadi lebih bersih dan suci.
  • Ungkapan rasa syukur: Larungan merupakan bentuk ungkapan rasa syukur atas limpahan rezeki dan keselamatan yang telah diberikan oleh Tuhan Yang Maha Esa dan para leluhur. Dengan mempersembahkan sesaji, masyarakat berharap agar rezeki dan keselamatan terus mengalir.
  • Kebersamaan dan persatuan: Makan bersama setelah larung merupakan simbol kebersamaan dan persatuan masyarakat. Ritual Larungan menjadi momen bagi masyarakat untuk berkumpul, saling berinteraksi, dan mempererat tali persaudaraan.

Kesimpulan

Ritual Larungan merupakan salah satu tradisi budaya Jawa yang masih dilestarikan hingga saat ini. Ritual ini memiliki makna filosofis yang mendalam, yaitu sebagai simbol pelepasan segala hal negatif, penyucian diri, ungkapan rasa syukur, dan kebersamaan. Melalui ritual Larungan, masyarakat Jawa berharap dapat memperoleh keselamatan, kesejahteraan, dan kehidupan yang lebih baik.

Seni Melakukan Ritual Larungan Menurut Primbon Jawa

Dalam khazanah budaya Jawa, terdapat sebuah ritual adat yang telah diwariskan secara turun-temurun, yaitu ritual larungan. Ritual ini merupakan wujud syukur dan permohonan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas segala limpahan berkah dan rezeki yang telah diterima.

Menurut Primbon Jawa, larungan memiliki makna filosofis yang mendalam. Kata "larung" berasal dari bahasa Jawa yang berarti "melarung", yaitu melepaskan atau menghanyutkan sesuatu ke laut atau sungai. Hal ini melambangkan pelepasan segala hal negatif, seperti kesialan, penyakit, atau masalah yang menghambat kehidupan.

Jenis-Jenis Larungan

Terdapat berbagai jenis larungan yang dilakukan di berbagai daerah di Jawa, antara lain:

  • Larungan Sesaji: Larungan yang berisi sesaji berupa makanan, minuman, dan barang-barang lainnya yang dipersembahkan kepada Tuhan Yang Maha Esa.
  • Larungan Boneka: Larungan yang berisi boneka atau wayang yang melambangkan pelepasan segala hal buruk.
  • Larungan Kepala Kerbau: Larungan yang berisi kepala kerbau yang melambangkan kekuatan dan keberanian.
  • Larungan Perahu: Larungan yang berisi perahu yang melambangkan perjalanan hidup dan harapan akan masa depan yang lebih baik.

Waktu dan Tempat Pelaksanaan

Ritual larungan biasanya dilakukan pada waktu-waktu tertentu, seperti saat pergantian tahun, bulan Suro, atau setelah panen raya. Tempat pelaksanaannya juga bervariasi, bisa di laut, sungai, atau danau.

Tata Cara Pelaksanaan

Tata cara pelaksanaan larungan berbeda-beda tergantung pada jenis dan daerahnya. Namun, secara umum, terdapat beberapa langkah yang dilakukan, yaitu:

  1. Pembuatan Sesaji: Sesaji yang akan dilarung biasanya dibuat dengan bahan-bahan alami, seperti beras, jagung, dan buah-buahan.
  2. Doa dan Upacara: Sebelum melarung sesaji, dilakukan doa dan upacara adat yang dipimpin oleh tokoh agama atau sesepuh masyarakat.
  3. Pelarungan: Sesaji kemudian dilarung ke laut atau sungai sambil diiringi doa dan harapan.

Makna Filosofis Larungan

Selain sebagai wujud syukur dan permohonan, ritual larungan juga memiliki makna filosofis yang mendalam, antara lain:

  • Pelepasan Hal Negatif: Larungan melambangkan pelepasan segala hal negatif yang menghambat kehidupan, seperti kesialan, penyakit, dan masalah.
  • Pembaharuan: Ritual larungan juga dimaknai sebagai simbol pembaharuan, harapan akan kehidupan yang lebih baik, dan doa agar terhindar dari malapetaka.
  • Penghargaan kepada Alam: Larungan merupakan bentuk penghargaan kepada alam, khususnya laut atau sungai, yang telah memberikan sumber kehidupan bagi manusia.

Kesimpulan

Ritual larungan merupakan salah satu tradisi budaya Jawa yang masih lestari hingga saat ini. Ritual ini tidak hanya bernilai sakral dan spiritual, tetapi juga memiliki makna filosofis yang mendalam tentang pelepasan hal negatif, pembaharuan, dan penghargaan kepada alam.

FAQ Unik

  1. Apakah larungan hanya boleh dilakukan oleh orang Jawa?
    Tidak, ritual larungan dapat dilakukan oleh siapa saja yang percaya akan makna filosofisnya.

  2. Apa yang terjadi jika sesaji larungan tidak sampai ke laut?
    Menurut kepercayaan Jawa, jika sesaji tidak sampai ke laut, maka doa dan harapan yang dipanjatkan tidak akan terkabul.

  3. Berapa jumlah sesaji yang harus dilarung?
    Jumlah sesaji yang dilarung tidak ditentukan secara pasti, tetapi biasanya disesuaikan dengan kemampuan dan kebutuhan.

  4. Apakah larungan dapat dilakukan secara individu?
    Ya, larungan dapat dilakukan secara individu, tetapi biasanya dilakukan secara berkelompok untuk memperkuat doa dan harapan.

  5. Apa manfaat melakukan ritual larungan?
    Ritual larungan dipercaya dapat membawa keberuntungan, kesehatan, dan kesejahteraan bagi pelakunya dan masyarakat sekitarnya.

Artikel ini memiliki

0 Komentar

Tinggalkan Komentar