Menu
Info Sekolah
Minggu, 26 Mei 2024
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia

Payung Sultan Jogja

Terbit : Selasa, 5 Maret 2024 - Kategori : Blog

Payung Sultan Jogja: Simbol Kekuasaan dan Warisan Budaya

Payung merupakan salah satu benda yang sangat penting dalam kebudayaan Jawa, khususnya di lingkungan Keraton Yogyakarta. Payung tidak hanya berfungsi sebagai pelindung dari hujan dan terik matahari, tetapi juga memiliki makna simbolis yang mendalam, terutama bagi Sultan Yogyakarta.

Sejarah Payung Sultan Jogja

Tradisi penggunaan payung di Keraton Yogyakarta telah ada sejak zaman dahulu. Pada masa Kerajaan Mataram Islam, payung digunakan sebagai simbol kekuasaan dan kebesaran raja. Payung yang digunakan oleh raja disebut dengan "payung agung" atau "payung pusaka".

Pada masa Kesultanan Yogyakarta, tradisi penggunaan payung terus berlanjut. Sultan Yogyakarta memiliki beberapa jenis payung yang berbeda, masing-masing dengan fungsi dan makna simbolisnya sendiri. Payung yang paling terkenal dan sakral adalah Payung Kyai Tunggul Wulung.

Payung Kyai Tunggul Wulung

Payung Kyai Tunggul Wulung merupakan payung pusaka yang paling penting di Keraton Yogyakarta. Payung ini terbuat dari kain beludru hitam dengan sulaman benang emas dan perak. Bagian atas payung berbentuk kubah dengan delapan sisi, yang melambangkan delapan arah mata angin.

Payung Kyai Tunggul Wulung hanya digunakan pada acara-acara khusus, seperti penobatan Sultan, pernikahan kerajaan, dan upacara adat lainnya. Payung ini dibawa oleh seorang abdi dalem yang disebut "juru payung".

Jenis-Jenis Payung Sultan Jogja

Selain Payung Kyai Tunggul Wulung, Sultan Yogyakarta juga memiliki beberapa jenis payung lainnya, antara lain:

  • Payung Ageng: Payung besar yang digunakan untuk melindungi Sultan dari hujan dan terik matahari.
  • Payung Teplok: Payung kecil yang digunakan untuk melindungi Sultan dari tetesan air saat hujan gerimis.
  • Payung Cinde: Payung yang digunakan oleh permaisuri Sultan.
  • Payung Pagi-Sore: Payung yang digunakan oleh putri-putri Sultan.

Makna Simbolis Payung Sultan Jogja

Payung Sultan Jogja memiliki makna simbolis yang mendalam, antara lain:

  • Kekuasaan dan Kebesaran: Payung melambangkan kekuasaan dan kebesaran Sultan sebagai pemimpin tertinggi Keraton Yogyakarta.
  • Perlindungan: Payung melindungi Sultan dari berbagai bahaya, baik fisik maupun spiritual.
  • Kemakmuran: Payung melambangkan kemakmuran dan kesejahteraan rakyat Yogyakarta.
  • Kesuburan: Payung juga dikaitkan dengan kesuburan dan kemakmuran tanah Jawa.

Warisan Budaya

Payung Sultan Jogja merupakan bagian penting dari warisan budaya Jawa. Payung ini tidak hanya memiliki nilai sejarah dan simbolis, tetapi juga menjadi daya tarik wisata bagi wisatawan dari dalam dan luar negeri.

Kesimpulan

Payung Sultan Jogja merupakan simbol kekuasaan, warisan budaya, dan identitas masyarakat Yogyakarta. Payung ini memiliki makna simbolis yang mendalam dan terus dilestarikan hingga saat ini.

FAQ Unik

  1. Mengapa Payung Kyai Tunggul Wulung berwarna hitam?

    • Warna hitam melambangkan kesakralan dan keagungan.
  2. Berapa jumlah sisi pada Payung Kyai Tunggul Wulung?

    • Delapan sisi, yang melambangkan delapan arah mata angin.
  3. Siapa yang berhak membawa Payung Kyai Tunggul Wulung?

    • Seorang abdi dalem yang disebut "juru payung".
  4. Apakah Payung Kyai Tunggul Wulung pernah digunakan di luar Keraton Yogyakarta?

    • Tidak, payung ini hanya digunakan pada acara-acara khusus di dalam Keraton.
  5. Apakah ada payung lain yang mirip dengan Payung Kyai Tunggul Wulung?

    • Ya, ada payung lain yang disebut "Payung Kyai Ageng Selo" yang mirip dengan Payung Kyai Tunggul Wulung, tetapi memiliki ukuran yang lebih kecil.

Artikel Lainnya

Artikel ini memiliki

0 Komentar

Tinggalkan Komentar