Menu
Info Sekolah
Sabtu, 15 Jun 2024
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia

Memahami Lebih Dalam Tentang Tradisi Pernikahan Berdasarkan Primbon Jawa

Terbit : Senin, 20 Mei 2024 - Kategori : Blog

Memahami Lebih Dalam Tradisi Pernikahan Berdasarkan Primbon Jawa

Dalam budaya Jawa, pernikahan merupakan sebuah peristiwa sakral yang memiliki makna mendalam. Tradisi dan adat istiadat yang menyertainya pun sangat beragam, dan salah satu yang paling penting adalah Primbon Jawa. Primbon Jawa adalah sebuah kitab kuno yang berisi pedoman dan petunjuk tentang berbagai aspek kehidupan, termasuk pernikahan.

Makna Pernikahan dalam Primbon Jawa

Menurut Primbon Jawa, pernikahan adalah sebuah ikatan suci yang menyatukan dua orang menjadi satu kesatuan. Pernikahan dipandang sebagai sebuah perjalanan spiritual yang bertujuan untuk mencapai kebahagiaan dan kesejahteraan bersama.

Dalam tradisi Jawa, pernikahan juga dianggap sebagai sebuah simbol harmoni dan keseimbangan. Dua orang yang menikah diharapkan dapat saling melengkapi dan mendukung, menciptakan sebuah keluarga yang harmonis dan sejahtera.

Tradisi Pernikahan Berdasarkan Primbon Jawa

Tradisi pernikahan berdasarkan Primbon Jawa sangat beragam, tergantung pada daerah dan suku Jawa yang bersangkutan. Namun, secara umum, terdapat beberapa tradisi utama yang dianut oleh masyarakat Jawa.

1. Lamaran (Pinangan)

Lamaran atau pinangan merupakan tahap awal dalam proses pernikahan. Pihak laki-laki akan mengirimkan utusan untuk melamar pihak perempuan. Utusan ini biasanya terdiri dari orang tua, kerabat dekat, atau tokoh masyarakat yang dihormati.

2. Seserahan (Antaran)

Setelah lamaran diterima, pihak laki-laki akan memberikan seserahan atau antaran kepada pihak perempuan. Seserahan ini biasanya berupa barang-barang kebutuhan sehari-hari, seperti pakaian, perhiasan, dan makanan.

3. Siraman

Siraman adalah sebuah ritual pembersihan yang dilakukan oleh kedua calon pengantin sebelum hari pernikahan. Ritual ini bertujuan untuk membersihkan diri dari segala kotoran fisik dan spiritual, sehingga kedua calon pengantin dapat memulai kehidupan baru dengan bersih dan suci.

4. Panggih

Panggih adalah acara inti dalam pernikahan Jawa. Dalam acara ini, kedua calon pengantin akan dipertemukan untuk pertama kalinya setelah siraman. Mereka akan saling bertukar janji pernikahan dan melakukan beberapa ritual simbolis, seperti saling menginjak telur dan melempar kendi.

5. Resepsi

Resepsi adalah acara syukuran yang diadakan setelah panggih. Acara ini biasanya dihadiri oleh keluarga, kerabat, dan teman-teman kedua mempelai. Dalam resepsi, kedua mempelai akan memberikan sambutan dan menerima ucapan selamat dari para tamu.

Weton dan Jodoh

Salah satu aspek penting dalam tradisi pernikahan Jawa adalah weton. Weton adalah sebuah sistem penanggalan yang digunakan untuk menentukan hari baik dan buruk untuk melakukan suatu kegiatan, termasuk pernikahan.

Menurut Primbon Jawa, setiap orang memiliki weton yang berbeda-beda, dan weton ini dapat digunakan untuk menentukan kecocokan jodoh. Ada beberapa weton yang dianggap cocok untuk menikah, dan ada juga yang dianggap tidak cocok.

Perhitungan Weton

Perhitungan weton dilakukan berdasarkan tanggal lahir seseorang. Tanggal lahir tersebut dibagi menjadi dua bagian, yaitu hari dan pasaran. Hari dibagi menjadi tujuh, yaitu Senin, Selasa, Rabu, Kamis, Jumat, Sabtu, dan Minggu. Pasaran dibagi menjadi lima, yaitu Wage, Kliwon, Legi, Pahing, dan Pon.

Untuk menentukan weton seseorang, hari dan pasaran kelahirannya dijumlahkan. Misalnya, seseorang yang lahir pada hari Selasa Kliwon, maka wetonnya adalah 11 (Selasa) + 8 (Kliwon) = 19.

Kecocokan Jodoh

Kecocokan jodoh berdasarkan weton ditentukan dengan membandingkan weton kedua calon pengantin. Ada beberapa aturan yang digunakan untuk menentukan kecocokan jodoh, antara lain:

  • Weton yang sama atau selisihnya 1 atau 2 dianggap cocok.
  • Weton yang selisihnya 3, 5, atau 7 dianggap kurang cocok.
  • Weton yang selisihnya 4, 6, atau 8 dianggap tidak cocok.

Namun, perlu diingat bahwa perhitungan weton hanyalah sebuah pedoman, bukan sebuah penentu mutlak. Kecocokan jodoh yang sebenarnya ditentukan oleh banyak faktor, termasuk kepribadian, nilai-nilai, dan tujuan hidup kedua calon pengantin.

Kesimpulan

Tradisi pernikahan berdasarkan Primbon Jawa merupakan sebuah warisan budaya yang kaya dan bermakna. Tradisi ini mengajarkan tentang pentingnya harmoni, keseimbangan, dan kesucian dalam pernikahan. Meskipun perhitungan weton dapat menjadi sebuah pertimbangan, namun kecocokan jodoh yang sebenarnya ditentukan oleh banyak faktor, termasuk kepribadian, nilai-nilai, dan tujuan hidup kedua calon pengantin.

Memahami Lebih Dalam Tradisi Pernikahan Berdasarkan Primbon Jawa

Pernikahan merupakan salah satu peristiwa penting dalam kehidupan manusia, khususnya dalam budaya Jawa. Tradisi pernikahan Jawa memiliki nilai-nilai filosofis dan simbolis yang mendalam, yang tertuang dalam kitab Primbon Jawa. Primbon Jawa adalah pedoman hidup yang memuat berbagai aspek kehidupan, termasuk pernikahan.

Makna Filosofis Tradisi Pernikahan Jawa

Tradisi pernikahan Jawa memiliki makna filosofis yang mendalam, yaitu:

  • Mempertemukan Dua Jiwa: Pernikahan dipandang sebagai penyatuan dua jiwa yang saling melengkapi.
  • Menciptakan Keluarga Harmonis: Pernikahan diharapkan dapat menciptakan keluarga yang harmonis, sejahtera, dan penuh kasih sayang.
  • Menjaga Tradisi dan Budaya: Tradisi pernikahan Jawa merupakan warisan budaya yang harus dijaga dan dilestarikan.

Simbolisme dalam Tradisi Pernikahan Jawa

Berbagai aspek dalam tradisi pernikahan Jawa memiliki makna simbolis, antara lain:

  • Seserahan: Seserahan adalah pemberian dari pihak mempelai pria kepada pihak mempelai wanita. Simbolisnya adalah kesiapan dan tanggung jawab pria dalam menafkahi keluarga.
  • Panggih: Panggih adalah pertemuan pertama kedua mempelai setelah akad nikah. Simbolisnya adalah penyatuan dua keluarga.
  • Kain Sinjang: Kain sinjang yang dikenakan oleh kedua mempelai melambangkan ikatan yang kuat dan tak terpisahkan.
  • Kembang Mayang: Kembang mayang yang dipegang oleh kedua mempelai melambangkan harapan akan kebahagiaan dan kemakmuran.

Primbon Jawa dan Pernikahan

Primbon Jawa juga memberikan panduan dalam menentukan waktu dan pasangan yang tepat untuk menikah. Berikut adalah beberapa hal yang perlu diperhatikan:

  • Weton: Weton adalah hari lahir seseorang menurut penanggalan Jawa. Weton digunakan untuk menentukan kecocokan antara kedua calon mempelai.
  • Neptu: Neptu adalah nilai numerik yang dihitung dari weton. Neptu digunakan untuk menentukan hari baik untuk menikah.
  • Pasaran: Pasaran adalah hari dalam seminggu. Pasaran juga digunakan untuk menentukan hari baik untuk menikah.

Kesimpulan

Tradisi pernikahan Jawa merupakan perpaduan antara nilai-nilai filosofis, simbolisme, dan kepercayaan tradisional. Memahami tradisi ini dapat membantu kita menghargai warisan budaya Jawa dan mempersiapkan pernikahan yang bermakna dan sesuai dengan ajaran leluhur.

FAQ Unik

  1. Apakah Primbon Jawa hanya digunakan untuk menentukan waktu dan pasangan yang tepat untuk menikah?

    • Tidak, Primbon Jawa juga memberikan panduan dalam berbagai aspek kehidupan, termasuk kesehatan, karier, dan rezeki.
  2. Apakah semua orang Jawa mengikuti tradisi pernikahan Jawa?

    • Tidak, tidak semua orang Jawa mengikuti tradisi pernikahan Jawa secara ketat. Namun, tradisi ini masih dihormati dan dipraktikkan oleh banyak orang Jawa.
  3. Apakah pernikahan yang tidak sesuai dengan Primbon Jawa pasti akan gagal?

    • Tidak, Primbon Jawa hanya memberikan panduan, bukan jaminan. Keberhasilan pernikahan ditentukan oleh banyak faktor, termasuk komitmen dan kerja sama kedua pasangan.
  4. Apakah ada tradisi pernikahan Jawa yang dianggap tabu?

    • Ya, ada beberapa tradisi pernikahan Jawa yang dianggap tabu, seperti menikah dengan orang yang masih memiliki hubungan darah atau menikah pada hari tertentu yang dianggap tidak baik.
  5. Bagaimana cara menghitung weton dan neptunya?

    • Weton dan neptunya dapat dihitung menggunakan tabel yang tersedia di buku-buku Primbon Jawa atau situs web yang menyediakan layanan penghitungan weton.
Artikel ini memiliki

0 Komentar

Tinggalkan Komentar