Menu
Info Sekolah
Sabtu, 15 Jun 2024
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia
  • Padepokan Tapakwangu Kedung Pengilon Kec Pangkah Kabupaten Tegal, Slawi, Indonesia

Kiat Mengenali Tanda-Tanda Jodoh Menurut Primbon Jawa

Terbit : Senin, 3 Juni 2024 - Kategori : Blog

Kiat Mengenali Tanda-Tanda Jodoh Menurut Primbon Jawa

Dalam budaya Jawa, primbon merupakan kitab kuno yang berisi petunjuk dan ramalan tentang berbagai aspek kehidupan, termasuk perjodohan. Masyarakat Jawa masih banyak yang percaya bahwa primbon dapat membantu mereka menemukan jodoh yang tepat.

Berikut adalah beberapa tanda-tanda jodoh menurut primbon Jawa yang dapat dijadikan sebagai acuan:

1. Weton Cocok

Weton adalah penanggalan Jawa yang terdiri dari hari lahir dan pasaran. Menurut primbon, weton seseorang dapat digunakan untuk memprediksi kecocokan dengan calon pasangan. Terdapat beberapa perhitungan weton yang dipercaya dapat menunjukkan kecocokan, seperti:

  • Neptu Weton: Jumlah neptu weton kedua calon pasangan dijumlahkan. Jika hasilnya neptu yang baik (misalnya 7, 9, atau 11), maka dianggap cocok.
  • Pancasuda: Perhitungan weton yang didasarkan pada lima unsur alam (kayu, api, tanah, logam, dan air). Jika unsur weton kedua calon pasangan saling melengkapi, maka dianggap cocok.
  • Sadwara: Perhitungan weton yang didasarkan pada enam arah mata angin. Jika arah mata angin weton kedua calon pasangan saling mendukung, maka dianggap cocok.

2. Watak dan Sifat Saling Melengkapi

Selain weton, watak dan sifat juga perlu diperhatikan dalam menentukan kecocokan jodoh. Menurut primbon, terdapat beberapa watak dan sifat yang dianggap cocok untuk dipasangkan, seperti:

  • Watak Lakuning Bumi: Watak yang tenang, sabar, dan penuh kasih sayang. Cocok dipasangkan dengan watak Lakuning Geni (watak yang bersemangat dan mudah marah) atau Lakuning Angin (watak yang lincah dan ceria).
  • Watak Lakuning Geni: Watak yang bersemangat, mudah marah, dan suka berpetualang. Cocok dipasangkan dengan watak Lakuning Angin atau Lakuning Bumi.
  • Watak Lakuning Angin: Watak yang lincah, ceria, dan mudah bergaul. Cocok dipasangkan dengan watak Lakuning Bumi atau Lakuning Geni.

3. Fisik Menarik

Dalam primbon, fisik juga menjadi salah satu pertimbangan dalam menentukan jodoh. Terdapat beberapa ciri fisik yang dianggap menarik dan cocok untuk dipasangkan, seperti:

  • Paras Rupa: Wajah yang bersih, hidung mancung, bibir tipis, dan dagu yang tegas.
  • Bentuk Tubuh: Tubuh yang proporsional, tinggi semampai, dan kulit yang cerah.
  • Gerak-Gerik: Gerakan yang anggun, lemah lembut, dan penuh percaya diri.

4. Nasib dan Rezeki Seimbang

Menurut primbon, nasib dan rezeki juga perlu dipertimbangkan dalam menentukan jodoh. Jika kedua calon pasangan memiliki nasib dan rezeki yang seimbang, maka dipercaya akan membawa keberuntungan dan kebahagiaan dalam rumah tangga.

5. Mimpi

Dalam primbon, mimpi juga dapat menjadi pertanda jodoh. Jika seseorang bermimpi bertemu dengan seseorang yang tidak dikenalnya, tetapi merasa sangat dekat dan nyaman, maka dipercaya orang tersebut adalah jodohnya.

6. Pertemuan yang Tidak Disengaja

Pertemuan yang tidak disengaja juga dapat menjadi pertanda jodoh. Jika seseorang bertemu dengan seseorang secara tidak sengaja, tetapi merasa langsung cocok dan memiliki banyak kesamaan, maka dipercaya orang tersebut adalah jodohnya.

7. Firasat

Firasat atau perasaan dalam hati juga dapat menjadi pertanda jodoh. Jika seseorang merasa sangat yakin dan nyaman saat bertemu dengan seseorang, maka dipercaya orang tersebut adalah jodohnya.

8. Restu Orang Tua

Restu orang tua sangat penting dalam menentukan jodoh. Menurut primbon, jika kedua orang tua merestui hubungan kedua calon pasangan, maka dipercaya hubungan tersebut akan langgeng dan bahagia.

9. Doa dan Ikhtiar

Selain mempertimbangkan tanda-tanda di atas, doa dan ikhtiar juga sangat penting dalam menemukan jodoh. Berdoa kepada Tuhan agar diberikan jodoh yang terbaik dan berusaha untuk memperbaiki diri serta memperluas pergaulan dapat meningkatkan peluang untuk menemukan jodoh yang tepat.

10. Jangan Terburu-Buru

Dalam mencari jodoh, penting untuk tidak terburu-buru. Berikan waktu yang cukup untuk mengenal calon pasangan dan mempertimbangkan semua aspek yang diperlukan. Jangan mudah tergoda oleh penampilan atau materi semata, tetapi carilah seseorang yang benar-benar cocok dan dapat melengkapi hidup Anda.

Catatan:

Tanda-tanda jodoh menurut primbon Jawa hanyalah sebuah referensi yang dapat dijadikan sebagai acuan. Tidak semua tanda-tanda tersebut harus terpenuhi secara mutlak. Yang terpenting adalah mengikuti kata hati dan mempertimbangkan semua aspek yang diperlukan untuk menemukan jodoh yang tepat.

Kiat Mengenali Tanda-Tanda Jodoh Menurut Primbon Jawa

Dalam budaya Jawa, Primbon merupakan kitab pedoman yang berisi petunjuk dan ramalan tentang berbagai aspek kehidupan, termasuk jodoh. Bagi masyarakat Jawa, Primbon masih menjadi rujukan penting dalam menentukan pilihan pasangan hidup. Berikut adalah beberapa tanda-tanda jodoh menurut Primbon Jawa yang dapat dijadikan pertimbangan:

1. Weton Cocok

Weton adalah hari kelahiran seseorang menurut penanggalan Jawa. Dalam Primbon, setiap weton memiliki nilai tertentu yang disebut neptu. Jodoh yang baik adalah pasangan yang memiliki neptu yang cocok. Ada beberapa cara untuk menentukan kecocokan weton, di antaranya:

  • Neptu Jodoh: Jumlah neptu kedua weton harus menghasilkan angka yang baik, seperti 9, 12, 15, 18, atau 21.
  • Pasaran Jodoh: Pasaran weton (Legi, Pahing, Pon, Wage, Kliwon) harus saling melengkapi, seperti Legi-Pahing, Pon-Wage, atau Kliwon-Legi.
  • Wuku Jodoh: Wuku adalah pembagian hari dalam penanggalan Jawa. Jodoh yang baik adalah pasangan yang memiliki wuku yang cocok, seperti Sungsang-Dangu, Langkir-Marakeh, atau Kurantil-Mantri.

2. Sifat dan Karakter

Selain weton, sifat dan karakter juga menjadi faktor penting dalam menentukan jodoh. Menurut Primbon, pasangan yang baik adalah mereka yang memiliki sifat dan karakter yang saling melengkapi. Misalnya, pasangan yang pemarah sebaiknya mencari pasangan yang penyabar, pasangan yang pendiam sebaiknya mencari pasangan yang cerewet, dan seterusnya.

3. Fisik dan Penampilan

Meskipun bukan faktor utama, namun fisik dan penampilan juga dapat menjadi tanda-tanda jodoh. Menurut Primbon, pasangan yang baik adalah mereka yang memiliki fisik dan penampilan yang seimbang. Misalnya, pasangan yang tinggi sebaiknya mencari pasangan yang juga tinggi, pasangan yang berkulit putih sebaiknya mencari pasangan yang juga berkulit putih, dan seterusnya.

4. Mimpi

Dalam budaya Jawa, mimpi dianggap sebagai salah satu cara alam berkomunikasi dengan manusia. Mimpi tentang seseorang yang tidak dikenal dapat menjadi tanda bahwa orang tersebut adalah jodoh kita. Beberapa mimpi yang dianggap sebagai pertanda jodoh, antara lain:

  • Mimpi bertemu seseorang yang tidak dikenal dan merasa nyaman.
  • Mimpi menikah dengan seseorang yang tidak dikenal.
  • Mimpi dikejar-kejar atau dipeluk oleh seseorang yang tidak dikenal.

5. Pertemuan yang Tidak Disengaja

Pertemuan yang tidak disengaja atau kebetulan juga dapat menjadi tanda jodoh. Menurut Primbon, pertemuan yang terjadi berkali-kali dan dalam situasi yang berbeda dapat menunjukkan bahwa orang tersebut ditakdirkan untuk menjadi pasangan kita.

Kesimpulan

Tanda-tanda jodoh menurut Primbon Jawa dapat menjadi pertimbangan dalam menentukan pilihan pasangan hidup. Namun, perlu diingat bahwa Primbon bukanlah satu-satunya faktor yang harus dijadikan acuan. Yang terpenting adalah memilih pasangan yang membuat kita merasa nyaman, bahagia, dan saling melengkapi.

FAQ Unik

  1. Apakah Primbon selalu benar dalam menentukan jodoh?
    Tidak selalu. Primbon hanya memberikan petunjuk dan ramalan, bukan jaminan mutlak.

  2. Bagaimana jika weton kita tidak cocok dengan pasangan?
    Kecocokan weton bukanlah faktor penentu utama. Masih banyak faktor lain yang perlu dipertimbangkan, seperti sifat, karakter, dan perasaan.

  3. Apakah mimpi tentang jodoh selalu menjadi kenyataan?
    Tidak selalu. Mimpi tentang jodoh hanyalah salah satu tanda yang dapat dijadikan pertimbangan, bukan jaminan bahwa orang tersebut pasti menjadi pasangan kita.

  4. Bagaimana jika kita bertemu seseorang yang tidak dikenal dan merasa nyaman? Apakah itu berarti dia jodoh kita?
    Pertemuan yang tidak disengaja dan perasaan nyaman dapat menjadi tanda jodoh, tetapi perlu dipertimbangkan juga faktor-faktor lain seperti sifat, karakter, dan kesamaan visi.

  5. Apakah Primbon hanya berlaku untuk orang Jawa?
    Tidak. Primbon dapat digunakan oleh siapa saja, terlepas dari latar belakang etnis atau budaya.

Artikel ini memiliki

0 Komentar

Tinggalkan Komentar